Siap-siap ke SD

Photobucket Hari ini tepat Satria memasuki semester II di TK B-nya. Itu artinya sebentar lagi sudah lulus TK. Dan selanjutnya tentu melanjutkan pendidikannya ke SD.

Orang tua jaman sekarang tidak seperti orang tua di jamanku dulu. Kalau jaman dulu gak sulit cari sekolahan. Tapi sekarang, musti cari yang tepat sesuai kebutuhan anak (dan orang tua).

Dulu sebenarnya kami pengin menyekolahkannya di SD Percobaan 3 Pakem, karena dulu saya sering mondar-mandir ke rumah ortu saya. Barangkali saja Satria mau tinggal di rumah neneknya, dan sekaligus memberi kesibukan kakeknya (yang pensiun 2009 ini) untuk antar jemput cucunya. Tapi kupikir-pikir, anak cuma 1 kenapa pula musti dititip-titipkan sekali pun itu di rumah neneknya sendiri. ‘Kan lebih baik kami sendiri yang mengasuh. Lagipula ayahnya toh punya waktu fleksibel, sehingga bisa antar jemput sekolah.

Setelah itu, alternatif jatuh ke SD Percobaan 2 Sekip (dekat UGM). Toh tidak terlalu jauh dari tempat tinggal kami. Lagian di SD negeri ‘kan biayanya gak terlalu mahal hehehe.. Begitu tadinya.

Tapi lama-lama, menjelang memasuki semester II TK B, kami koq cenderung untuk menyekolahkan Satria ke SD Muhammadiyah Condongcatur ya.. Keinginan itu kuat banget. Padahal dulu saya agak anti memasukkan anak ke sekolah yayasan begitu. Penginnya negeri terus hehehe… Tapi terdorong oleh kondisi dimana kami kurang mampu dalam mendidik anak secara keagamaan, maka akhirnya kami membuka pikiran. OK, insyaallah Satria sekolah di SD Muhammadiyah Condongcatur (Pusat).

Saya mencari tahu mengenai biaya masuk ke sekolah tersebut, wow.. lumayan mahal. Sekitar Rp 6 jutaan. Tapi gak apa-apa. Kami sadar, pendidikan anak itu sangat penting dan wajar bila ada yang mahal harganya. Bila memang pilihan kami jatuh disitu, ya kami harus siap bayar. Insyaallah tabungan cukup dan rejeki lancar, sehingga cita-cita Satria sekolah disana bisa terkabul. Amin.

Akhirnya tadi pagi kami sudah mengambil formulir pendaftaran, karena kebetulan pendaftaran murid baru sudah dimulai. Hmmm.. banyak formulir yang musti diisi. Dan paling lambat tanggal 24 Januari sudah harus dikembalikan sambil demonstrasi kreatifitas anak dan wawancara dengan orang tua.

Trus… tadi sempat tanya ke mba Tika tentang demonstrasi kreatifitas anak itu apa maksudnya. Ternyata maksudnya adalah “Disuruh baca, nulis, berhitung, nggambar, dan test main edukatif, puzzle atau balok2. Kalo ada prestasi bawa aja.” Insyaallah Satria sudah mampu semuanya.

Trus saya tanya lagi tentang kans untuk diterima. Jawab mba Tika,“Kalo anaknya ok, dinilai mampu otak dan mentalnya, gak maluan, mandiri, bisa.” YUP !!!! 🙂

About Wiwin Pratiwanggini

Independent Oriflame Consultant | A Working Mom | A Blogger | Owner PakBossCatering | Training Consultant
just blogging , ,

10 comments


  1. aku tambahin ya….
    setahuku, selain calistung dll, juga ada tes ngaji/iqra.
    en biaya masuknya kalo di sdm cc beda2, tergantung nti wawancaranya, bisa mulai 3 jt sampe 7 jt kurang lebih (pengalaman teman2ku yang anaknya dah pada di sdm cc).
    kalo di sd budi mulia seturan sama semua, dah ditentukan 9 jt , jadi ga ada tawar2an.

    gitu setauku…

    • @ Leni:
      Iqra/ngaji insyaallah bisa. Biaya memang beda2, itu aku ambil yg tengah2 Len.. (utk SDM CC Pusat). Yg pasti ada biaya Rp 3 juta (krn ga pny saudara disana), lalu ada biaya lagi mulai Rp 1,75 juta sampai sebanyak2nya, plus biaya seragam+peralatan. Hmmm.. paling enak memang yg sudah pasti2 harganya ya gak pake tawar menawar. BTW kata temanku yg anaknya disana, thn lalu kena Rp 7,3 juta krn kurang umur 🙂 .

  2. Memang beda2 gitu win, dari teman2ku yg anaknya dah disana (sdm cc)yaitu tadi, ada yg kena 3 jt, ada yg 4,5jt ada yg 6 jt ada yg 7jt mungkin ada yg berapa yg kita ga tau.
    ya wis, memang seberapapun kalo dah mantap kita harus siap kan? moga semuanya lancar…

    • @ Leni:
      Amin, Len.. Toh mengais rejeki utk sapa kalo ga utk masa depan anak hehehe.. Eh iya, mba Tika yg kumaksud di postingan itu punya 3 anak dan semuanya disekolahkan di SD Muh CC Pusat tersebut, yg terakhir baru kelas I sekarang (sepantaran sama Satria).

  3. listya

    Assalamualaikum mb, share dong mb gmna slama putranya skul d sdm cc. Beban anak berat gak? Trus dsna pake snack/maksi atau ada tkg jualan. Maturnuwun.

    • Halo mba Listya..
      Makasih udah mampir ke blog ini :-). OK, saya akan jawab satu per satu pertanyaannya, sbb:
      1. Mengenai sekolah di SD Muh CC untuk anak saya, alhamdulillah selama ini (sekarang udah kelas 5) anak saya tidak pernah mengeluh tentang beban sekolahnya. Dia selalu antusias untuk pergi sekolah. Ga nyaman dia kalo liburan sekolah hehe.. Tugas sekolah, PR, ujian, dsb, sepertinya baginya tidak menjadi beban. Mungkin karena anak saya “easy going” juga sih yaa..
      2. Untuk kelas 1-2 ada snack, tapi belum dapat makan siang. Sedangkan kelas 3-6 dapat makan siang. Uang SPP sudah termasuk biaya untuk makan siang.
      3. Di SD Muh CC tidak boleh ada orang jualan. Jadi anak-anak insyaallah tidak jajan di luar. Biasanya sih ada orang jualan muncul di luar pagar pas bubaran sekolah.
      Demikian… semoga membantu dan semoga mendapatkan sekolah yang sesuai kebutuhan ya, mba.. 🙂

  4. nesia

    mbak, mo nanya nih, untuk sppnya di sd muh cc berapa ya… biar ada gambaran. makasih sebelumnya

    • Halo mba Rahmawati Anesia,
      Terimakasih udah mampir ke blog ini 🙂
      SPP tiap tahun berubah, saya kurang tahu untuk anak yang akan masuk sekarang. FYI aja, anak saya kelas 5 sekarang SPPnya Rp 380.000 per bulan 🙂

  5. desy

    Assalamualaikum mbak, dulu satria masuk sdm cc umur berapa ya?kalo anak saya nanti umur 5,5 tahun bisa tidak ya ,asuk sdm cc?jazakillah jawabannya

    • Wa’alaikumsalam, bu Desy..
      Terimakasih sudah mampir ke blog ini. Dulu Satria masuk SD Muh CC usia 6 tahun lebih 7 bulan. Kalo kurang dari 6 tahun saya tidak tahu apakah bisa diterima atau tidak. Coba aja langsung ditanyakan ke sekolah ya, bu..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *