Facebook.. oh.. Facebook..

Senang sih ada Facebook yang bisa membantuku menemukan saudara, teman sekolah, teman kuliah, teman bermain, yang pada nyaris hilang dari jangkauan komunikasiku. Facebook juga membantuku mempublikasikan informasi-informasi atau event-event penting kepada teman-teman atau relasi-relasi bisnis (halah).

Tapi Facebook juga menyita waktuku. Ah.. jangan salahkan Facebook-lah.. Kembali ke diri masing-masing aja. So, aku mencoba untuk mengerem diriku sendiri supaya tidak terlalu larut dengan Facebook. Kemarin-kemarin keseringan buka Facebook akibatnya kerjaan jadi keteteran. Hehehe.. salahku sendiri ‘kan ??? Bukan salahnya Facebook 🙂 . Ups, ngeblog juga jadi keteteran loh !!

Dulu waktu awal-awal punya account Facebook, daftar Friends-ku banyak bangeettttt… lebih dari 600 teman. Tapi ternyata 60%-nya aku tidak kenal sama sekali. Lha dulu ‘kan cuma klik Confirm kalo ada teman yang add, atau klik Add as Friend kalo ada teman baru.

Akhirnya, aku sortir semua teman yang ada di daftar Friends-ku. Satu per satu aku masukkan dalam kategori/grup tersendiri, selebihnya delete aja. Bukan ga senang punya banyak teman di FB, tapi ternyata bener-bener perlu disortir koq. 

Awalnya dulu bikin account FB tujuannya yahh.. sapa tau dapat partner bisnis baru yang OK-OK hehehe.. Tapi aku dah ga inget apakah dapat ataukah tidak ya.. Nah.. terus, akhirnya tujuanku masih tetap tapi fokus pada orang-orang yang aku kenal aja dulu. Andai kemudian orang yang kukenal punya teman dan pengin tahu tentangku toh bisa ng-email atau nge-PM dulu ke aku.

Sebenarnya saat ini di daftar Friend Request masih banyak orang yang pengin nge-add aku, tapi belum ada yang aku confirm, tapi juga tidak aku ignore. Masih aku diamkan saja dulu, sampai suatu saat aku pasti kenal atau pasti tidak kenal. ‘Kan tinggal confirm atau ignore hehehe… Terus terang, bagi anda-anda yang pengin nge-add saya di FB, silakan sambil Send a message yang intinya siapakah Anda dan tau saya dari mana. Sederhana bukan ? Saya pribadi menggunakan cara itu untuk meng-add seseorang.

Selain hal diatas, ada satu hal yang agak mengganggu juga nih.. Kebetulan tadi diajak chat di FB oleh seorang teman. Dia pake nama di FB yaitu Bunda X (maaf disembunyikan identitasnya ya..). Awalnya saya jawab dengan sangat formal, secara ngerasa memang kenal tapi ga pernah ngobrol gitu. Lama-lama saya tanya: “Bunda X panggilannya apa sih ?”, dia menjawab: “Aku si anu mba…, masih inget ‘kan ?”. Oalah…. ternyata saya memang pernah ketemu dia di Jakarta dan udah kenal baik !!! Humm… andai aja dia pake namanya sendiri, ‘kan saya ga perlu repot basa-basi dulu hehehe..

Ummm.. trus apa lagi ya ?? Oh iya tadi dapat majalah CHIC baru. Ada bonus booklet yang isinya mengulas tips dan triks Facebook-an. Ya mirip-mirip ulasannya si NOVA beberapa bulan yang lalu. Di bagian depan ada ini nih:

Anda sudah keranjingan Facebook bila:

  1. Mengubah status lebih dari lima kali sehari dan rajin mengomentari status teman-teman.
  2. Facebook telah menjadi homepage internet di komputer atau notebook Anda.
  3. Daftar teman Anda lebih dari seribu dan setengahnya Anda tidak kenal.
  4. Lebih mementingkan meng-update Facebook lebih dulu, daripada menyapa kekasih Anda.
  5. Bolak-balik mengubah status hubungan hanya untuk meningkatkan popularitas.
  6. Rajin mengecek Facebook lewat Blackberry, i-Phone atau ponsel pintar lainnya.

Kalo nomor 1, kadang-kadang masih iya.. sedangkan yang lainnya engga koq, secara saya biasanya buka Facebook setelah jam-jam makan siang. 🙂

About Wiwin Pratiwanggini

Independent Oriflame Consultant | A Working Mom | A Blogger | Owner PakBossCatering | Training Consultant
just blogging

4 comments


  1. yaa……..
    ambil positinya aja win, kalo sekiranya mengganggu dan ga banyak manfaatnya ya dikurangi ato dihentikan,
    kalo buat aku; Alhamdulillah sejauh ini banyak manfaatnya, walopun kalo mau dicari negatifnya ya ada. tapi setidaknya sekian persennya mendukung bisnisku.

    Masalah temans, memang harus disaring, mana yang benar2 ingin berteman dengan kita ato sebaliknya orang mana yang benar2 kita kenal dan atau ingin kita kenal ….

    aku rasa, disemua hal, positif dan negatif tuh ada ya. tinggal kita mau mengelola yang mana …..

  2. Setuju mb win….
    berita baiknya fb memang menyatukan teman2 yang sudah lama tercecer, apalagi buat saya yang sudah stw, teman2 nya sudah terpencar kemana2 😉 berita buruknya, scheduling bubar semua kalau fokusnya lebih ke “apakabarfacebookku”… kalau saya, scheduling ketat. Buka FB maksimal 2 kali sehari, kalau bukan teman karib atau gak penting2 amat gak usah komentar…
    kemarin dipaksa puasa fb, ternyata segalanya tetep berlangsung normal koq…
    salam manis

  3. :mrgreen: bner dah.. with FB bisa nemuin harta karunku yang hilang juga.. *sahabat. lebih asyik dri pda FS menurut ku..

    Add FBku dunk Kak!!!!! amier.chan@gmail.com ato amier chan

    OK!!!

  4. @ all:
    Makasih banyak atas comment-nya ya… 🙂

    @ Chan:
    Sabar.. ‘ntar aku add ya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *