Anyang-anyangen

Menurut saya ini adalah gangguan fisik yang sangat tidak elit hehe.. Namanya aja aneh, apa ya istilahnya dalam bahasa Indonesia ?

Rasanya tersiksa sekali saya mengalami gangguan ini sejak seminggu yang lalu. Berawal dari telat makan pagi kemudian saya berasa masuk angin, eh lha koq ujung-ujungnya anyang-anyangen berkepanjangan.

Kalau saya biasanya anyang-anyangen cukup dengan mengikat jempol kaki menggunakan karet gelang. Tapi yang ini tidak mempan, hanya ‘ngefek’ sedikit dan sebentar saja.

Jadi selama beberapa hari saya menterapi diri saya sendiri dengan:

1. Mengikat jempol kaki menggunakan karet gelang.

2. Menyeka perut bawah dengan botol berisi air panas.

3. Makan tepat pada waktunya.

4. Minum yang hangat-hangat.

5. Memberi asupan cairan yang banyak.

Bener-bener rasanya tersiksa sekali. Mana pas hari-hari itu ada keluarga mertua di rumah. Selain itu juga hari Minggu yang lalu saya harus menemani Satria training relaksasi di Hotel Ruba Graha. Entah berapa kali dalam sehari saya harus keluar masuk toilet sambil meringis menahan nyeri pasca BAK.

Karena terapi-terapi diatas tidak memberikan hasil yang saya harapkan, akhirnya pagi tadi saya menyerahkan diri kepada Urolog di RS Panti Rapih. Sempat kaget karena ternyata biayanya super mahal, Rp 427.000 bo’ !!! Hiks.. sempat diledekin suami saya,“Tuh kann.. kalo susah makan susah minum, duitnya cuma dikasih ke rumah sakit!”

Besok pagi kembali ke RS untuk ambil hasil tes laboratorium. Semoga cukup sampai ini saja mengalami anyang-anyangen.

Iseng-iseng malam ini cari tahu tentang anyang-anyangen, saya menemukan informasi di blog ini.

About Wiwin Pratiwanggini

Independent Oriflame Consultant | A Working Mom | A Blogger | Owner PakBossCatering | Training Consultant
just blogging

1 comment


  1. ace

    mengikat jempol pake karet gelang…..
    sama tuh, tapi gak ngefek buat q, T_T…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*