Laptop #1 Satria

“Bu, beliin laptop. Disuruh bawa bagi yang udah punya,” demikian bunyi BBM dari Satria hari Kamis 30 Juli 2015 jam 15:47 yang lalu. Saya jawab,“OK, ibu hubungi Om Jo.”

Yap, masih SMP kelas 7 tapi karena masuk di kelas IT, maka anak-anak disarankan punya laptop sendiri-sendiri dan dibawa tiap hari ke sekolah. Saya sengaja tidak beli dari awal sebelum masuk sekolah, karena saya menunggu dulu barangkali ada spesifikasi teknis yang khusus dibutuhkan. Namun ternyata tidak ada hal-hal khusus. Selanjutnya hanya butuh install-install software yang mendukung proses belajar mengajar.

Nah, sore itu langsung saya menghubungi adik saya yang tahu banget tentang dunia perlaptopan. Saya tanya bertubi-tubi via WA,“Jo, ada laptop murah sekitar Rp 3,5 jeti? Kalo ada sekalian diisi bisa to? Pembayaran harus sekarang atau bisa ambil dulu bayar besok?”. Maksudnya ‘kan karena duitnya masih di bank, jadi saya minta laptopnya dibawa pulang aja dulu terus nanti sorenya saya baru ambil uang ke ATM. Begituuu… (bukan ngutang 😛 ). Alhamdulillah, jawabannya menyejukkan,“OK, ada, ambil dulu bisa, bayar besok.” Plongggg…! Langsung saya jawab,“Sippp, bungkusss! Pulang kerja langsung mampir rumahku ya, Satria sudah menunggu.”

Setelah itu, Satria tanya ke saya via telpon,“Bu, merknya apa?”. Saya jawab “LENOVO” dan dia sepertinya agak kecewa karena gak suka kalo dibelikan Lenovo. Tapi, saya keukeuh membelikan merk Lenovo. Selain harganya sesuai budget, juga karena saya sudah mantap selama ini pake Lenovo yang notabene tahan banting. Setelah melihat sendiri barangnya, Satria senyum-senyum. Akhirnya dia suka, karena body laptop yang ini jauh lebih tipis daripada yang saya pakai selama ini. Dikiranya, laptopnya bakalan sama persis dengan yang saya pakai hehehe… Aduh, Nakkkk… barang-barang elektronik ‘kan tiap hari diupdate dan diupgrade, rasanya sudah gak ada lagi deh keluaran yang sama dengan laptop ibumu ini 😀 😀

Nah, sejak hari itu, resmi deh Satria punya laptop sendiri, gak lagi pinjam punya ibunya ini hehehe.. Semua tugas-tugas sekolah mulai tersimpan rapi di dalam folder-folder yang sudah dia siapkan.

Dengan ini satu impian Satria terwujud. Setiap kali Satria ikut saya ke kantor — oiya kantor saya sehari-hari adalah di salah satu sekolah internasional di Yogyakarta (Yogyakarta Independent School atau YIS) dimana murid-muridnya sudah pada bawa laptop sendiri-sendiri meskipun masih Elementary (SD) — Satria kelihatan gimanaaaa gitu. Beberapa kali bilang ke saya,“Bu, enak ya sekolah disini, masih SD tapi sudah boleh bawa laptop sendiri.” Rasanya penginnnnnn bawa dia sekolah disini juga, tapiiii.. finansial ibu belum mampu, Nakkkk… 😀 Alhamdulillah koq yaaa akhirnya dapat sekolah SMP aja yang ada kelas IT-nya. Dan lagi, saya memantapkan diri untuk Satria sekolah disitu juga karena ada kelas khusus ini sihhh..

Semoga laptop pertama ini akan sangat bermanfaat untuk Satria. Jangan kebanyakan main game ya, Nakkk..

laptopMau tahu seperti apa sih laptop tersebut? Tepatnya adalah Lenovo IdeaPad G40-30. Spesifikasi teknisnya adalah (selengkapnya bisa dibaca disini):
– Intel® Celeron® N2840 Processor 2.16 GHz
– RAM 2GB DDR3, HDD 500GB
– Intel HD Graphic
– 14 inch HD TN GL(FLAT)
– Windows 8 Bing
Harganya sudah saya sebutkan diatas tadi ya, yaitu pas Rp 3,5 juta gak kurang gak lebih. Harganya bisa berbeda di tempat lain, walo ga banyak-banyak amat sih bedanya, tapi ya lumayan.

About Wiwin Pratiwanggini

Independent Oriflame Consultant | A Working Mom | A Blogger | Owner PakBossCatering | Training Consultant
just blogging , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *