Kepiting Goreng

Dua hari yang lalu ditawarin suami makan seafood. Langsung mau donk.. “Di tempat biasanya ‘kan?” tanyaku. Dijawab,“Iya…”. Sipppp, saya mau nyobain kepiting gorengnya. Goreng biasa tanpa dicampuri macam-macam.

Tempat biasanya itu dimana sih? Hehehe.. itu tuhhh,.. di tempat waktu saya makan Udang Telur Asin. Tepatnya di Warung Chinese & Seafood “Pak Purwanto”, warung lesehan malam hari di depan Graha Sabha Pramana UGM, WA 081228222665, Line 085865219303.

Sampai disana, lihat di daftar menu koq ga ada menu Kepiting Goreng. Trus saya nanya apakah boleh pesan Kepiting Goreng Biasa. Alhamdulillah bisa. Jadilah malam itu saya kesampaian makan Kepiting Goreng.

Kepiting Goreng ala Pak Purwanto

Begitu dihidangkan, ternyata penyajiannya tidak mulus kepiting goreng gitu aja. Tapi ada taburan kremesnya juga. Ditemani juga dengan sambal dan selada. Kali ini maaf saya tidak menyentuh sambalnya, karena asli saya hanya pengin makan kepiting goreng nan gurih itu. Dan beneran lhooo.. rasanya seperti yang saya bayangkan, bahkan lebih gurih, sampai-sampai saya membersihkan semua isinya hingga ke dalam-dalam cangkangnya. Lagian toh emang seninya makan kepiting tuh begitu hehehe..

Di Warung Seafood Pak Purwanto ini, satu porsi kepiting goreng, isinya ya cuma satu ekor. Beda dengan di tempat lain yang saya kunjungi beberapa minggu yang lalu yaitu berisi 2 ekor. Tapi meskipun satu ekor, asliiiiiii.. kenyanggggg banget. Iyaaa karena ditemani dengan nasi. Nasinya enggak terlalu banyak koq, porsi biasa-biasa saja. Ukuran kepitingnya juga biasa-biasa saja, mungkin kalo beli mentah yang berat 1 kg isi 5 ekor.

Ca Pokcoy ala Pak Purwanto

Ehhh.. tapi saya jadi inget, karena ternyata malam itu saya juga ditemani oleh Ca Pokcoy. Hihihi.. enggak banyak juga koq satu porsinya. Tapi pas untuk ukuran porsi makan saya 😀 . Kenapa pokcoy? Karena saya suka yang ijo-ijo. Nahhh.. yang paling pas malam itu ya cuma Ca Pokcyoy ini.

Hihihi.. jadi wajar ya kalo saya merasa kenyang setelah makan satu ekor kepiting goreng, satu piring nasi putih, dan satu porsi ca pokcoy.

Oiya pulangnya saya masih bawa bungkusan berisi satu ekor kepiting goreng. Bukan buat saya, tapi untuk Satria. Sampai dirumah, Satria sempat komentar,“Bu, aku ‘kan ga suka kalo kepiting mulus-mulus saja, maunya yang pake saus sambel dll.” Saya jawab,“Udahhh.. malam ini adanya itu, jadi makan itu aja dulu, enak koq.. cobain dehhh..” Dan beneran, Satria pun menikmati Kepiting Goreng tersebut hingga penghabisan 😀

Jujurrr.. kami berdua ini penggila masakan kepiting, alhamdulillah nemu Warung Seafood Pak Purwanto yang harganya sangat terjangkau ini 🙂

Oiyaa.. ini beberapa makanan dan minuman yang kami pesan malam itu:
1. Kepiting goreng 2 porsi (1 dine in, 1 take away): Rp 90.000,-
2. Sapo Tahu Rp 20.000,-
3. Ca Pokcoy Rp 8.000,-
4. Mie Goreng Seafood Rp 15.000,-
5. Teh panas 2 gelas Rp 4.000,-

About Wiwin Pratiwanggini

Independent Oriflame Consultant | A Working Mom | A Blogger | Owner PakBossCatering | Training Consultant
kuliner jogja , ,

2 comments


  1. Kepiting, saya belum pernah makan kepiting, hehehe.. penampakannya bikin penasaran ya bun

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *