Quality Time is Back

“Bu, baju-baju biar saya yang nyuci dan nyeterika.” – Padahal biasanya saya kirim ke laundry depan rumah, apalagi saya selalu ninggal deposit disana.

Tiba hari Sabtu, “Bu, besok Minggu semua jangan dicuci lhoo.. biar saya kerjakan Senin pagi.” – karena hari Minggu boleh libur.

Itu adalah beberapa pesan dari mba Siti, asisten rumah tangga kami yang baru, bekerja di rumah kami sejak 17 Juli 2017 kemarin. Alhamdulillah orangnya memang rajin, langsung tahu apa-apa yang harus dikerjakan. Begitu datang langsung pegang cucian pakaian, lanjut cucian alat-alat dapur, lanjut bersih-bersih dalam dan luar rumah, dan entah apa lagi yang dia kerjakan, karena saya keburu pergi ke kantor, ga ngerti lagi apa saja yang dia kerjakan hehehe… Yang pasti, sepulang dari kantor, saya menemukan semua sudah dalam keadaan bersih, baik di dalam maupun di luar rumah. Ga ada lagi alasan untuk merasa “capek” melihat sikon di rumah. Ga ada lagi alasan untuk manyun. Pulang kerja bisa selonjoran dan rebahan alias rileks.

Semenjak ada mba Siti, pekerjaan rutin domestik sudah terdelegasikan kepadanya. Waktu saya tidak habis untuk urusan-urusan tersebut. Saya bisa menggunakan waktu saya untuk lebih produktif bantu suami dan kerja online serta persiapan hal-hal penting untuk di kantor. Selain itu, waktu saya bersama Satria dan suami sekarang menjadi lebih banyak. Kalo dulu, pagi dan sore waktu saya minimal 2 jam habis untuk cuci-cuci dan bersih-bersih, itu pun ga mencakup semua pekerjaan, sekarang waktu-waktu tersebut teralihkan untuk bisa lebih dekat dengan suami dan anak. Sekarang selalu ada waktu untuk ngobrol berdua maupun bertiga.

Yang lebih membahagiakan saya adalah setiap pagi sejak bangun tidur hingga pergi ke sekolah, Satria bisa saya temani. Saya tidak lagi meninggalkannya untuk urusan domestik. Iya benar Satria sudah besar, sudah kelas IX, sudah mandiri dan lain-lain. Tetapi bukan berarti bisa saya lepaskan. Justru di usia begini, saya harus selalu ada untuknya, kalo perlu setiap waktu setiap saat. Jangan sampai anak lebih dekat ke kawan-kawannya daripada ke orang tuanya. Usia abege bukankah usia yang cukup rentan ya? Anak-anak udah lewat, tapi dewasa pun masih jauh. Terbayang jaman saya usia abege tanpa dampingan orang tua, asliii.. saya banyak kepelesetnya daripada hati-hatinya.. ampunkan saya, ya Allah..

Sekali lagi saya bersyukur banget, Allah SWT mengirimkan mba Siti di saat yang tepat. Pas banget Satria mulai masuk sekolah. Pas banget 2,5 bulan menjelang saya lahiran, jadi ada waktu adaptasi mba Siti dengan keluarga kami. Semoga saja mba Siti kerasan seterusnya.

Fa-biayyi alaa’i Rabbi kuma tukadzdzi ban
(Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?)
– Ar Rahman

About Wiwin Pratiwanggini

Independent Oriflame Consultant | A Working Mom | A Blogger | Owner PakBossCatering | Training Consultant
just blogging

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *