Sukses Menggunakan Hak Pilih Pada Pemilu 2019

Tidak terasa Pemilu 2019 kali ini adalah pemilu keenam yang saya ikuti, semoga masih diberi umur panjang sehingga masih bisa berperan serta pada Pemilu yang akan datang (2024). Seperti biasa, saya menggunakan hak pilih saya di alamat sesuai KTP. Kebetulan saya menggunakan alamat tempat lahir saya, sehingga setiap kali hari pencoblosan, rasanya seperti mudik (pulang kampung).

Bersyukur saya selama ini saya tidak pernah mengalami masalah dengan data di KTP, sehingga setiap kali ada Pilkada atau Pileg atau Pilpres, nama saya selalu terdaftar dengan benar. Demikian pula suami saya.

Beberapa bulan yang lalu ketika pulang ke rumah orang tua saya, saya melihat ada stiker ditempel di dekat pintu rumah. Rupanya itu adalah stiker dari KPU yang merupakan tanda bukti pencocokan dan penelitian data pemilih Pemilihan Umum Legislatif, Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia Tahun 2019.

Sudah masuk dalam DPT sejak 10 Mei 2018

Beberapa waktu kemudian saya cek sendiri nama dan nomor KTP saya di website KPU untuk memastikan kembali bahwa nama saya dan suami saya tercantum dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT). Alhamdulillah aman terkendali, data kami sudah benarΒ  terdaftar dan masuk dalam DPT.

Meskipun sudah merasa aman karena sudah masuk dalam DPT, tapi saya belum mantap kalo belum mendapatkan undangan mencoblos. Jadi, seminggu sebelum hari H pencoblosan, saya telpon ke ibu menanyakan apakah sudah ada undangan pencoblosan. Ternyata undangan diberikan pada tanggal 14 April 2019 atau H-3. Legaaaaaa, berarti siap nyoblos!

Sayangnya saya tidak sempat memotret undangan tersebut. Karena keburu ke TPS sihhh.. πŸ™‚

Setelah undangan ada di tangan, saya dan suami segera menuju ke TPS. Seperti 5 tahun yang lalu, tempat pencoblosan masih berada di depan rumahnya Bapak Kepala Dusun. Sampai disana kami menyerahkan surat undangan, kemudian menunggu untuk dipanggil. Sembari menunggu panggilan, kami disuguhi minuman dan makanan.

Oiya, saya dan suami datang sudah siang sih, sekitar jam 10-11 sehingga sudah tidak banyak antrian. Setelah menunggu 2-3 antrian, kemudian nama kami dipanggil. Kami mengambil berkas-berkas yang akan kami coblos dulu sebanyak 5 buah untuk kemudian kami bawa ke bilik pencoblosan.

Yesss.. terdaftar di TPS 016

Jauh-jauh hari sebelum hari H, saya dan suami sudah ngobrol mengenai teknis di TPS. Di benak kami selama ini hanya Pilpres-Pilpres-Pilres, sehingga yang hapal di luar kepala hanya pasangan calon Presiden. Jadi, untuk calon Presiden saya dan suami sudah mantap punya pilihan. Kebetulan pilihan kami sama, dari dulu ga pernah beda πŸ˜€ .

Nahhh.. mengenai calon legislatif nih yang kami tidak tahu siapa-siapanya πŸ˜€ . Payah yaaa.. Tapiiii, suatu hari sekitar 2-3 bulan yang lalu saya sudah bertanya kepada kakak sepupu saya. Mengingat ada kakak sepupu yang pernah 2X menjadi calon legislatif, maka saya tanyakan apakah periode kali ini nyalon lagi. Jawabannya “iya”, masuk caleg DPRD Propinsi. Yeaaay, dapat deh 1 caleg. Kebetulan kakak sepupu saya masuk dalam partai yang mengusung calon Presiden pilihan saya. Klop dah! Sebenarnya di dalam daftar caleg DPRD Propinsi ada satu nama teman saya SMA juga, tetapi dia dari partai yang tidak mengusung capres pilihan saya, jadi maaf ya teman, saya tidak memilihmu πŸ™‚

Untuk caleg DPRD Kabupaten dan DPR RI, saya tidak begitu kenal siapa-siapa mereka. Untung ada teman yang pernah menjadi petugas KPPS. Dia menyarankan,”Kalau tidak tahu siapa yang akan dipilih, coblos saja partainya, biarkan nanti partainya yang menentukan masuk ke siapa.” Sippp, saya mengikuti saran teman saya tersebut, tapi tentu saja saya coblos pada partai yang juga mengusung calon presiden pilihan saya. Hal yang sama juga dilakukan oleh suami saya πŸ™‚

Alhamdulillah, akhirnya tunai sudah saya menggunakan hak pilih saya sebagai warga Negara Kesatuan Republik Indonesia pada Pemilu 2019 ini. Ditandai dengan warna ungu pada salah satu jari tangan saya. Oiya, pada penasaran siapa calon Presiden pilihan saya? Ada dehhh…, sebenarnya bisa ditebak koq πŸ™‚

hak pilih pemilu 2019
Sah ! Legaaaa

By the way, dari waktu ke waktu yang namanya golput selalu saja ada. Bisa jadi disengaja. Bisa jadi juga karena kurang sosialisasi sehingga seseorang malas untuk mengurus secara administratif. Sebagai contoh nih, beberapa bulan yang lalu saya mengingatkan teman-teman saya untuk cek data mereka di web KPU, ternyata ada yang tidak terdaftar, otomatis tidak masuk dalam DPT. Sepertinya karena NIK-nya belum tersinkronisasi ke dalam datanya Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil. Hal ini diketahui ketika dia gagal membuat NPWP secara online. Setelah diurus ke Dinas Dukcapil, baru deh beres. Tapi yaa tetap saja tidak masuk dalam DPT, karena sudah mepet waktu untuk mengurusnya.

Jadi, untuk Pemilu 5 tahun yang akan datang, saya punya tips untuk bisa menggunakan hak pilih, yaitu:

1. Pastikan nama Anda sudah terdaftar dan masuk dalam DPT (Daftar Pemilih Tetap), caranya cek aja lewat website KPU.

2. Menjelang hari H pencoblosan, pastikan Anda sudah mendapatkan undangan resmi. Biasanya undangan ini dikirimkan langsung ke alamat sesuai KTP Anda.

3. Pastikan Anda sudah punya capres dan cawapres yang akan dipilih.

4. Pastikan Anda sudah punya caleg atau partai yang akan dipilih.

Untuk nomor 3 dan 4 ini untuk menghindari berlama-lama di dalam bilik pencoblosan.

Demikian cerita sukses saya dalam menggunakan hak pilih pada Pemilu 2019. Anda punya cerita yang lebih seru? Yuk berbagi cerita…

79 Views

Author: Wiwin Pratiwanggini

Ibu dari 2 anak laki-laki (Satria & Dimas). Tinggal di Yogyakarta. Suka jalan-jalan. Suka membaca. Suka menulis. Ngeblog untuk berbagi cerita, berbagi pengalaman, serta berbagi informasi. Bisa dikontak di wiwin_pratiw@yahoo.com (email) atau 08156852076 (WA), insyaallah fast response.

26 thoughts on “Sukses Menggunakan Hak Pilih Pada Pemilu 2019

  1. Betul, sebaiknya harus sudah diketahui dl siapa yg dipilih yaa, biar gak lama di dalam bilik. Kasian yg lain juga jadi lama nunggunya.

  2. Nah, sama aja dengan saya Mbak. Saya juga bingung kalau memilih caleg2 yang ada. Dari dulu saya selalu pilih partainya aja. Tapi kali ini nggak, soalnya suami saya ada yang kenal beberapa di antara mereka. Jadi saya ngikut suami dong…

  3. Alhamdulillah ya suara nya sudah tersalurkan. Saya sempat harus urus sana urus sini soalnya suami dapat surat DPT masa saya tidak?
    Lah suami juga anggota KPPS jadi tahu nama saya ada di daftarnya.

    Selidik punya selidik itu bagian yang ngatur malah simpen surat DPT saya di jok motornya!
    Kalau saja kamu gak nyusul, entah gimana itu nasib surat suara saya…

  4. Jadi inget kemarin pas nyoblos sendirian bawa 2 balita riweuh hehehe, kebetulan suami tugas jaga TPS jadi gak bisa barengan nyoblos. Sepertinya saya tau mba nyoblos apa hihihi

  5. Aku juga waktu pas undangan belum datang udah niat banget pas ke TPS marah-marah wkwkwkwk astagfirullah karena ternyata bukan lambat dari panitianya tapi dari tetangga yang malas kasihin ke aku mba :p *tetangga masa gitu hahaha

  6. Selamat sudah nyoblos Mbak..jadi pilih siapa ? hahaha
    Aku kemarin nyesel , karena ke bilik suara bawa kotak snack yang dibagikan saat nunggu…eh ketinggalan di situ. huhuhu
    Enggak kebawa pulang karena saking semangatnya mau masukin kertas suara ke kotaknya
    Eh, di TPS ku memang dapat snack box lho semua, di tempat Mbak enggak ya?
    Kami gotong royong se RT untuk tempat, konsumsi, dll

  7. Selamat telah memilih mba. Siapapun nanti Presiden yg terpilih, dia adalah yg terbaikdan semoga memang menjadi yg terbaik ya utk perkembangan Indonesia 5th ke depan

  8. Hampir kecewa dengan pak RT yg sesuai dgn alamat KTP (kebetulan domisiliku berbeda dgn alamat KTP) pas di hari H katanya hak suaraku ga ada.. nah loh kok bisaa? Aku ancam (masih foto2 bukti) eh langsunggg bisaa..

  9. saya waktu nyoblos dah detik detik terakhir
    rame banget
    jadi suami daftarkan dulu
    saya nunggu di rumah
    untung TPS nya dekat

    alhamdulillah pilihan saya ada yang menang
    suara sayq ternyata ikut menentukan hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *