Pertama Kali Dimas Sukses Toilet Training di Kloset Jongkok

toilet training

Sembilan bulan yang lalu saya pernah menulis tentang toilet training ala Dimas. Apakah itu berlanjut sukses hingga hari ini? Hehehe.. namanya juga masih training, jadi yaaaa banyak tidak suksesnya. Tapi sebagai ibunya saya tidak pernah menyerah, hanya saja saya orangnya terlalu sabar menunggu waktu yang tepat πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Toilet training tidak berjalan sesuai harapan beberapa bulan terakhir ini, yaitu menjelang bulan Ramadhan hingga hari kemarin. Kenapa? Karena berhari-hari udaranya sangat dingin sekali di Yogyakarta. Sehingga Dimas yang biasanya hanya pakai training pants atau clodi, terpaksa harus sering-sering mengenakan diapers. Iya, karena udara dingin membuatnya sering pipis (beser). Ditunjang pula dengan Dimas yang sangat kuat minum.

Tapi bagaimana pun saya penasaran mengajari Dimas untuk bisa pipis atau pup di kloset jongkok. Maklumlah di rumah kami adanya kloset jongkok, bukan kloset duduk, jadi saya ngajarinnya ya menggunakan kloset jongkok dulu.

Hari ini, tepatnya pagi tadi menjelang mandi pagi saya ajak Dimas masuk ke kamar kecil yang ada kloset jongkoknya. Saya pengin Dimas pup dulu sebelum mandi, mengingat sejak tadi malam Dimas juga belum pup. Saya ajari meletakkan kaki kanan di bibir kloset sebelah kanan dan meletakkan kaki kiri di bibir kloset sebelah kiri, kemudian jongkok. Alhamdulillah Dimas langsung bisa. Tapi kali ini Dimas hanya pipis, enggak sekalian pup. Hehehe… OK deh, gapapa..

Abis itu lanjut mandi di kamar mandi sebelahnya. Iya, kebetulan kamar kecil kami terpisah dari kamar mandi. Abis mandi, Dimas sempat makan pagi walau tidak banyak. Makannya memang gampang-gampang susah sih, kadang lahap banget, tapi kadang juga beberapa sendok aja lalu berhenti.

Setelah makan pagi dan bermain-main di dalam rumah, ternyata ada ibu laundry datang lalu Dimas ikut main sebentar kesana. Iya, ikut ke rumahnya ibu laundry πŸ˜€ , nangis kalo ga diijinkan hehehe.. Ketemu ibu laundry udah melebihi ketemu simbahnya πŸ˜€

Nah, sepulang dari tempatnya ibu laundry, sebenarnya Dimas udah ngantuk, tapi lagi-lagi enggak mau segera bobok, malah main-main. Kalo udah begini, biasanya nih dia nunggu pup. Dan biasanya setelah pup, baru deh bisa bobok dengan tenang sampai siang.

Rupanya benar, karena kemudian kelihatan Dimas pengin pup. Tandanya, Dimas memberi isyarat kepada saya yaitu dengan menepuk-nepuk celananya bagian depan sambil merengek dikit. Maklumlah Dimas belum bisa bicara di usianya sekarang (21 bulan 23 hari).

Setelah mendapatkan isyarat tersebut, lalu saya bantu Dimas melepas celana dan diapersnya, kemudian saya ajak ke kamar kecil. Sama seperti ketika mau pipis tadi pagi, saja ajari lagi meletakkan kaki-kakinya pada bibir kloset. Alhamdulillah sudah lancar. Dannn… apa yang terjadi? Beneran, Dimas langsung pup!! Lalu saya ajari untuk menunggu beberapa saat sampai pupnya selesai. Setelah itu saya bantu nyebokin, karena tentu saja Dimas belum bisa πŸ™‚

Dari pengalaman toilet training tadi pagi, saya perhatikan Dimas excited banget lhooo.. Sepertinya dia pun merasa lega dan puas. Trus maunya balik lagi main-main di kamar kecil hehehe..Β Ternyata keberhasilan toilet training itu selain melegakan ibu, juga melegakan si anak πŸ™‚

 

761 Views

Author: Wiwin Pratiwanggini

Ibu dari 2 anak laki-laki (Satria & Dimas). Tinggal di Yogyakarta. Suka jalan-jalan. Suka membaca. Suka menulis. Ngeblog untuk berbagi cerita, berbagi pengalaman, serta berbagi informasi. Bisa dikontak di wiwin_pratiw@yahoo.com (email) atau 08156852076 (WA), insyaallah fast response.

25 thoughts on “Pertama Kali Dimas Sukses Toilet Training di Kloset Jongkok

  1. wah benar-benar perjuangan seorang ibu ya buat ngajarin anak tentang hal-hal yang dilakukan saat di toilet. salut , bsk aku juga bakal ngajarin juga klo dah pny anak

  2. Dimas usia berapa Mbak? Aku anak pertama Bener2 di tatur sejak 18 bulan. Tapi ya banyak drama. Anak stres, ibu juga stres harus ngepel ompol, ganti sprei dll. Akhirnya sih berhasil juga di usia 2 tahunan.
    Begitu anak kedua, aku lebih santai. Tatur ketika dia udah lancar ngomong, udah bisa bilang kalau mau ke kamar mandi. Secara psikis jauh banget kesiapannya karena aku ngandelin kemauan alias niat anak. Meskipun tetep kusounding. Berhasil di usia 3 tahunan nyaris tanpa drama, tanpa lap ompol, dll. Lebih nyaman di aku dan di anak

    1. Saat aku nulis ini, usia Dimas 21 bulan.
      Aku ngajari tatur udah sejak mulai bisa duduk πŸ˜€
      Tapi serius ngajari toilet training ya sejak usia 18 bulanan…
      Aku setuju dengan pengalamanmu Di, semua akan lancar jika anak sudah siap πŸ™‚

  3. Wah ini, toilet training penting banget. Saya sampe gemes lihat anaknya keponakan, sudah sekolah KB tapi masih belum bisa lepas pakai diapersnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *