Jurnal Syukur: 30 Hari Menulis untuk Pulih (5)

Ini adalah lanjutan dari Jurnal Syukur Menulis Untuk Pulih bagian 4.

21. Bahagia

edisi 9 Juni 2020 (1)

Bersyukur pagi ini…
Sekeluarga dikaruniai kesehatan.
Dikasih cuaca cerah dan sejuk (sekarang udah mulai panas).
Si adik tidak rewel (juga saat saya tinggal berangkat kerja).
Tiba di kantor dengan selamat.
Pekerjaan lancar insyaallah hingga waktunya pulang nanti.
Ada tantangan kontes SEO (bismillah ikutan…).
Ada koreksi artikel (siap kerjakan…).

Every day is good enough to begin a new life.

jurnal syukur menulis untuk pulih

edisi 9 Juni 2020 (2)

Di atas bumi ini ku berpijak
Pada jiwa yang tenang di hatiku
Tak pernah ada duka yang terlintas
Bahagia

Ingin ku lukis semua hidup ini
Dengan cinta dan cita yang terindah
Masa muda yang tak pernah kan mendung
Bahagia

Dalam hidup ini
Arungi semua cerita indahku
Saat-saat remaja yang terindah
Tak bisa terulang

Ku ingin nikmati
Semua jalan yang ada di hadapku
Kan ku tanamkan cinta tuk kasih ku agar
Bahagia

Salah satu cara untuk bersyukur adalah dengan menikmati lagu-lagu yang membuat hati senang dan bahagia ?? , Dimas 2Y9M aja bisa ngedance sambil menikmati lagu, masa’ emaknya melow-melow ? . Ibu harus happy supaya seisi rumah juga happy ?

Bersyukur untuk hari ini, semua berjalan lancar, tak ada aral melintang, hingga raga ini rebah untuk sejenak beristirahat. (Ingattt, malam ini kudu bangun bikin artikel lho, Win!!!).

22. Bersin, Facebook, Dapur

edisi 10 Juni 2020 (1)

Sejak tadi malam saya berniat bangun dini hari. Menjelang jam 3 diingatkan suami “katanya mau bangun jam 3”. Ada rasa malas turun dari tempat tidur. Lalu teringat mau bikin artikel, timbul semangat untuk bangun.

Tak lama kemudian terganggu oleh hawa dingin dan bersin-bersin. Bersin ini mengakibatkan kepala saya jadi terasa berat. Tapi, bukan saya namanya kalo kemudian memilih rebahan. Saya harus bergerak!

Setelah ambil masker supaya hidung saya tidak serasa dikitik-kitik, saya selesaikan draft artikel. Setelah Subuh, lanjut beberes urusan dapur dan cuci pakaian. Lama-lama bersin-bersin berlalu dan badan saya terasa lebih enakan.

Begitulah, bersin karena alergi udara pagi tidak boleh membuat saya jadi manja. Saya justru harus lebih banyak bergerak. Hal tersebut akan membuat saya lebih baik. Setelah itu menikmati matahari pagi sambil berangkat kerja.

Bersyukur saya mengalami ini. Tahu masalahnya dan tahu cara mengatasinya. Tidak boleh manja, harus move on.

Semangat pagiiii ?

edisi 10 Juni 2020 (2)

Selama 2-3 tahunan saya bertahan FBan menggunakan Lite karena keterbatasan memory hape. Sekarang saya harus bersyukur karena bisa menggunakan aplikasi Facebook lagi. (Tapi Messenger enggak saya install, kalo ada inbox/message saya ngeceknya lewat laptop). Sekarang jadi lebih puas berekspresi, dulu dengan Lite lumayan terbatas fitur-fiturnya. Bye bye Lite, terimakasih banyak sudah menemani saya menjemput rejeki serta menjalin hubungan baik dengan teman-teman FB.

Beberapa waktu yang lalu saya bilang bahwa hape ini adalah perwujudan rejeki dari langit. Memang sudah lama saya ingin ganti hape yang lebih mumpuni. Tetapi saya selalu mengalah demi kebutuhan lain. Dalam hati saya bersabar sambil berdoa supaya suatu saat bisa beli hape baru secara cash. Bersyukur rejeki dari langit itu datang memenuhi kebutuhan saya tepat waktu. Selengkapnya nanti saya cerita di blog aja ya… ?

edisi 10 Juni 2020 (3)

Bersyukurnya banyak nih hari ini.. alhamdulillah. Tapi maaf enggak semua dishare ?

Salah satunya ini nih… Belum ulang tahun (masih beberapa hari lagi) udah dapat hadiah dari suami. Ternyata beberes dapur wiken kemarin masih dilanjutkan. Jujur aja, saya belum sempat ngutak-atik dapur lagi, musti nunggu libur kerja. Padahal kalo tiba liburan, maunya rileks, hehehe.. Maturnuwun, dear Dimas Satria, lemah teles Gusti Allah sik mbales ??

jurnal syukur menulis untuk pulih

Bersyukur rumah jadi makin rapi dan lapang. Bikin makin betah ajaaa…

23. Draft Antologi

edisi 11 Juni 2020

Setelah Lebaran saya seperti mager ngeblog. Sampai-sampai enggak tahu kalo status SSL-nya expired. Jadi saya enggak ngeh bahwa dua hari berturut-turut blog saya ga bisa dibuka. ?

Bersyukur sejak kemarin saya sudah wake up. Sudah gak mager lagi. Sudah posting artikel baru buat ikutan ngeramein lomba. Siap-siap posting artikel baru lagi, karena saya punya kewajiban ngomongin tentang iklim. Lagi cap cip cup ikut periode 2 atau 3 ?

Eh.. betewe betewe.. waktu enggak update blog itu saya sedang fokus belajar self healing. Salah satu hasilnya adalah draft tulisan untuk antologi. Semoga aja lolos menjadi salah satu kontributor ya.. aamiin…

Oiya satu lagi.. saya sedang deg..deg..an.. menghitung hari nungguin hasil lomba SEO… Berharap mendapatkan yang terbaik versi-NYA ?

jurnal syukur menulis untuk pulih

24. So-so

edisi 12 Juni 2020

Bersyukur hari ini…
Masih diberi kesempatan menjalani hari.
Saya, suami, anak-anak sehat semua.
Pekerjaan lancar dan beres sesuai target.
Dapat proyek sedikit demi sedikit.
Perjalanan pergi-pulang kerja lancar.
Tiba di rumah dengan selamat.
Bisa menemani Dimas lama-lama hingga bobok nanti.

jurnal syukur menulis untuk pulih

25. Model dan Setrika

edisi 13 Juni 2020 (1)

Lima tahun yang lalu pernah dijadikan model ?. Terimakasih, masa lalu, saya pernah punya pengalaman ini.

jurnal syukur menulis untuk pulih

edisi 13 Juni 2020 (2)

Akhirnya kelar juga setrika pagi ini. Minggu yang lalu gak nyetrika karena nginap di rumah simbahnya anak-anak. Lega setelah baju-baju rapi kembali.

Begitu juga dalam menyikapi hidup. Ada kalanya kusut campur aduk. Lalu saya sempatkan untuk menyortir masalah. Saya selesaikan satu demi satu. Dicuci, dibilas, dijemur, disetrika. Seperti ngurus pakaian.

jurnal syukur menulis untuk pulih

(bersambung ke Jurnal Syukur Menulis Untuk Pulih bagian 6 – terakhir)

 

 

Related Post
Jurnal Syukur: 30 Hari Menulis untuk Pulih (4)

Ini adalah lanjutan dari Jurnal Syukur Menulis Untuk Pulih bagian 3. 16. Kelapangan waktu dan Samsung Galaxy M20 edisi 3 Read more

Jurnal Syukur: 30 Hari Menulis untuk Pulih (3)

Target 30 hari baru selesai sepertiganya hingga Jurnal Syukur Menulis Untuk Pulih bagian 2, mari lanjutkan 🙂 11. Pernah LDR-an Read more

Jurnal Syukur: 30 Hari Menulis untuk Pulih (2)

Ini adalah lanjutan dari Jurnal Syukur Menulis Untuk Pulih bagian 1. 7. I left my biz in the year of Read more

Jurnal Syukur: 30 Hari Menulis untuk Pulih (1)

Menulis adalah salah satu cara untuk pulih. Self healing untuk bangkit, move up dan move on. Mulai hari ini akan Read more