Cara Membuat Struktur Artikel Blog, 13 Elemen Penting Yang Harus Diketahui

cara membuat struktur artikel blog

Hai temen-temen yang tidak pernah lelah belajar untuk menyempurnakan tulisan-tulisannya di blog, berikut ini ada guest post dari mba Indriyas Wahyuni (indriariadna.com) tentang cara membuat struktur artikel blog. Ternyata ada 13 elemen penting yang harus diketahui lho… Apa sajakah itu? Simak bareng yukkk…

Sebuah artikel, entah itu artikel untuk blog, cerpen, novel, tidak bisa kita buat tanpa adanya struktur yang jelas. Sama seperti bangunan rumah, tidak akan berdiri kuat tanpa adanya pondasi dan struktur tulang.

Saya sering membaca update status di Facebook atau di beberapa grup komunitas blogger tentang “Kenapa ya pengunjung blogku hanya bisa dihitung dengan jari setiap bulan?” atau “Aku sudah sering update konten, tapi traffic blog tidak bertambah juga.” Pernah dengar? Atau pernah mengalami sendiri?

Artikelnya sudah bagus dari segi tema atau topik. Pemecahan masalah sudah oke, tapi ada kemungkinan, artikel yang dibuat tidak terstruktur dengan baik hingga kurang menarik minat pembaca dan pengunjung blog.

Cara membuat struktur konten blog yang paling basic adalah:

  • Intro
  • Body artikel
  • Kesimpulan

Apakah struktur di atas sudah cukup baik? Untuk versi dasar, sudah cukup. Tapi ada elemen-elemen lain yang harus dipahami untuk membuat struktur artikel blog menjadi lebih baik lagi.

cara membuat struktur artikel blog

Ini dia, 13 elemen yang dibutuhkan untuk membuat struktur artikel blog:

1. Tipe artikel

Beberapa tipe artikel yang bisa dipilih antara lain:

  • Listicle
  • How To
  • Artikel tentang panduan
  • Perbandingan produk
  • Artikel round-up
  • Top List

So, sebelum membuat artikel, pastikan lebih dulu, tipe artikel apa yang akan kamu tulis.

2. Panjang artikel

Beberapa tahun lalu, panjang artikel sejumlah 500 kata sudah cukup untuk dipakai sebagai konten artikel.

Tapi sekarang, artikel sepanjang 500 kata, jauh dari kata bagus. Mengapa? Karena artikel-artikel yang ada di halaman satu Google memiliki panjang kurang lebih 1890 kata.

Mengapa bisa begitu? Karena konten artikel yang memiliki jumlah kata lebih panjang mempunyai penelusuran organik yang lebih baik daripada konten artikel yang pendek.

Untuk membuat struktur konten artikel yang baik, buatlah artikel dengan panjang kata minimal 1500.

3. Judul artikel

Elemen paling penting pada sebuah artikel adalah “JUDUL”. Karena, jika judul artikel yang kamu gunakan tidak bisa merebut perhatian pembaca dalam sekejap, kamu sudah kehilangan para pengunjung blog.

Fakta membuktikan, 80% pembaca tidak pernah melewatkan judul sebuah artikel. Itu artinya, judul artikel adalah yang pertama kali dibaca oleh para pembaca atau pengunjung blog.

Contoh formulasi judul yang sederhana tapi efektif adalah [angka] [kata yang “kuat”] [kata kunci].
Contoh: 15 Cara Mudah Mendapatkan Lebih Banyak Traffic Blog

Judul artikel sebaiknya:

  • Mengandung kata kunci
  • Masukkan angka
  • Kurang dari 65 karakter
  • Gunakan kata “Kamu” atau “Anda”
  • Masukkan kata superlatif, misalnya terbaik, paling, mudah, gampang, dll.
  • Gunakan simbol (prosentase, bracket, tanda quote).

Tahu tidak bahwa setiap harinya, pembaca disuguhi dengan berbagai macam muatan jenis konten?

Untuk bisa menarik perhatian pembaca, kita hanya mempunyai waktu beberapa detik saja. Mungkin 2 kali kedipan mata ala simsalabim supaya pembaca tertarik mengunjungi blog atau membaca konten berdasarkan judul yang kita buat.

That’s why, usahakan membuat judul konten yang bisa sesegera menarik perhatian dalam waktu singkat.

4. Intro atau kata pengantar atau snippet

Intro atau kata pengantar menjadi elemen yang sangat penting dalam hal struktur konten. Banyak orang mencari artikel-artikel tertentu di mesin pencari dengan cara mengetikkan kata kunci.

Saat artikelmu muncul di mesin pencari, hal pertama yang tampak mata biasanya adalah judul dan link artikel serta intro (snippet).

Snippet atau intro harus mengandung kata kunci tentang problem yang sedang dihadapi oleh pembaca dan bagaimana artikelmu bisa memberikan solusi terhadap problem mereka.

cara membuat struktur artikel blog elemen 1

5. Heading dan sub-heading

Penggunaan heading dan sub heading membuat artikel lebih mudah untuk dipindai (scannable). Mesin pencari juga menyukai heading dan sub heading.

Mesin pencari menggunakan heading artikel untuk mengerti tentang artikel apa yang kamu tulis. Masukkan kata kunci utama di heading, heading 1 dan heading 2.

Buat heading baru atau sub heading setiap 2 atau 3 paragraf. Ingat juga untuk menggunakan tag heading (H1, H2, H3, H4) dalam hirarki bertingkat.

Saat menggunakan tag heading, perlu dicermati tentang:

  1. H1 adalah untuk judul halaman dan hanya boleh digunakan sekali saja di halaman web atau artikel.
  2. H2 adalah untuk judul tingkat atas.
  3. H3 untuk heading tingkat kedua, dan seterusnya.

6. Kalimat

Jangan menggunakan kalimat-kalimat yang terlalu panjang. Lebih baik menggunakan kalimat pendek, tidak lebih dari 25 kata. Lebih pendek lebih baik.

Cara lainnya agar kalimat yang dipakai tidak terlalu panjang adalah memecah kalimat menjadi 2 atau 3 bagian.

7. Paragraf

Di sekolah kita diajarkan untuk membuat paragraf baru saat kita menulis tentang poin yang baru. Di internet, format seperti itu kemungkinan besar akan membuat pembaca cepat angkat kaki dari blog. Buat paragraf yang tidak terlalu panjang, cukup dengan 2-3 kalimat saja.

8. Bullet Point

Bullet point adalah elemen struktur blog yang berguna tetapi sering kali diabaikan.

Saat menulis, tanyakan pada diri sendiri: “dapatkah paragraf ini diubah menjadi bulet point?”

Dan jika jawabannya “Ya”, oke, lakukan!

Pembaca menyukai bullet poin karena memungkinkan pembaca menyerap informasi dengan cepat.

Google juga menyukai bullet point – ada bukti bahwa penggunaan bullet point bisa menjadi salah satu faktor yang menentukan peringkat di mesin pencari.

9. Transisi

Frasa transisi berfungsi sebagai jembatan antara satu paragraf dan paragraf berikutnya.

Frasa transisi juga memudahkan pembaca untuk beralih dari satu titik ke titik berikutnya. Anggap saja sebagai pelumas yang mengurangi gesekan dan membuat pembaca terus membaca.

Contoh:

  • Tapi masalahnya adalah:
  • Tapi pikirkan seperti ini…
  • Sekarang, kamu mungkin bertanya-tanya…
  • Bertentangan dengan kepercayaan populer…
  • Apakah itu berarti kamu harus menghindari …
  • Di sinilah menjadi menarik
  • Berikut hal lain yang perlu diingat:
  • Berikut adalah contoh dari apa yang saya bicarakan

Frasa transisi adalah bagian penting dari struktur artikel. Frasa ini membantu pembaca berpindah dari satu titik ke titik berikutnya dan membangun interaksi dengan pembaca.

cara membuat struktur artikel blog 2

10. Blog graphic

Gambar adalah cara yang bagus saat konten kita sudah terlalu penuh dengan tulisan.

Gambar melibatkan bagian otak yang sama sekali berbeda dengan kata-kata. Jadi, gambar bisa mengistirahatkan otak pembaca selama beberapa saat.

Faktanya:

  • Otak memproses gambar 60.000 kali lebih cepat daripada teks
  • 90% dari semua informasi yang dikirim ke otak adalah visual
  • 93% dari semua komunikasi manusia adalah visual

Ini berarti bahwa kita akan menyampaikan maksud kita dengan lebih baik jika kita mengubah informasi menjadi gambar. Atau dikenal sebagai Infografis.

Infografis tidak harus rumit, bisa saja berupa kata-kata dengan latar belakang berwarna.

Gunakan infografis untuk setiap 300 kata.

11. Video

Selain infografis, cara lain adalah dengan menyematkan video di konten artikel.

Konten video yang disematkan atau disisipkan di dalam konten artikel akan menambah value atau nilai. Pembaca juga akan lebih mudah mengerti dan memahami konten artikel secara lebih jelas.

12. Quotes atau Kutipan

Kutipan adalah cara lain untuk menambahkan variasi pada artikel.

Buka Google dan ketik kata kunci utama artikel atau, ketik kata kunci untuk salah satu sub topik artikel.

Cari artikel dari seseorang yang terkenal di bidang tersebut. Dan kemudian cari paragraf yang bisa dikutip.

Kita juga dapat menyisipkan foto ke kutipan supaya artikel terlihat lebih menarik.

13. Kesimpulan

Kesimpulan adalah bagian struktur postingan blog yang paling terabaikan.

Padahal kesimpulan itu penting, karena dua alasan di bawah ini:

  1. Kesimpulan memberitahu pembaca bahwa artikel telah berakhir.
  2. Pembaca dapat menggunakan kesimpulan untuk memastikan bahwa mereka sudah memahami poin utama dalam artikel.

Berikut beberapa hal yang dapat dilakukan dalam membuat kesimpulan:

  • Nyatakan sekali lagi tentang problem atau masalah yang kita munculkan di intro beserta dengan pemecahan masalah.
  • Ringkas poin-poin utama artikel.
  • Dorong pembaca untuk mengambil tindakan lebih lanjut (misalnya menerapkan tips yang ada di dalam artikel).
  • Beritahu pembaca tentang artikel mendatang tentang topik terkait.

Setiap artikel blog harus memiliki CTA (call to action). Kesimpulan adalah tempat yang bagus untuk meletakkan CTA loh.

Berikut adalah beberapa CTA yang bisa diletakkan di bagian kesimpulan:

  • Minta pembaca untuk meninggalkan komentar.
  • Minta pembaca untuk membagikan artikel.
  • Minta pembaca untuk berlangganan atau subscribe, jika mereka senang membaca artikel yang kita buat.

Kesimpulan

Artikel blog yang bagus memiliki struktur yang jelas. Struktur itu membantu pembaca dan mesin pencari untuk memahami tentang apa sih artikel yang kita buat. Struktur juga membantu kita menulis artikel lebih mudah.

Bagaimana dengan kamu?

Apakah konten artikel yang kamu buat sudah memiliki struktur yang baik dan nyaman untuk dibaca?

Silahkan kirim komentar dan share artikel ini ya…

Author bio:
Indriyas W atau Indri Ariadna adalah freelance virtual assistant dan blogger. Berdomisili di Palangkaraya, Kalimantan Tengah.
Indri menulis perjalanan dan pengalamannya sebagai freelancer di blog pribadi https://www.indriariadna.com/ dan https://prodigitalmom.com/
Mau berkirim pesan? Silakan kirim email ke indri.ariadna@gmail.com

Related Posts:

62 thoughts on “Cara Membuat Struktur Artikel Blog, 13 Elemen Penting Yang Harus Diketahui”

    1. Menurutku, tahap menulis blog itu ternyata butuh proses panjang ya mba, riset keyword, lalu menyusun outline, ngembangkan jadi tulisan dengan struktur yang dijelaskan mbak Indri dan membuat infografis atau videonya juga. Terakhir editing agar nyaman dibaca dan sesuai SEO

  1. Ternyata untuk mendapatkan pitsuwan di Google harus melakukan banyak trik seperti artikel yang satu ini ya mba..
    Semoga aku konsisten untuk mengikuti tips yang sudah ditulis di artikel ini dan juga pengunjung traffic ku jadi lebih banyak.

  2. Kalo rumah kita dekat mau lah aku belajar private sama kak wiwin tentang menulis artikel yang disukai sama google dan pembaca.. Asli sampai saat ini Saya hanya taunya menulis, blom mengerti dengan H1 – H3 , apalagi kalo sampai nulis sampai 1500 kata? oalaahh bisa gak jadi jadi tuh tulisan…biasanya paling kuat 1000

  3. Duh saya masih jauh dari kaidah kepenulisan ini ternyata. Selama ini modal menulis cuma ajang curhat, jadinya ga pakai aturan sama sekali. Sing penting budal, hahaha

    1. Sama kak, dulu awal2 ngeblog juga yang ada yang penting jadi aja artikelnya. Belum tahu heading-headingan. Tapi berjalannya waktu dan update sana sini, pada akhirnya juga harus tahu dan diterapkan juga biar top markotop blognya 🙂

  4. Artikelnya berbobot sekali, very big applause ???. Jujur aja, saya sendiri pun belum menerapkan 100% kaidah tersebut di atas. Tapi setelah membaca artikel ini, kedepannya nanti secara perlahan saya mulai menerapkan kaidah ini.

    Terima kasih info yang sangat bermanfaat ini…

  5. mungkin pada pertengahan tahun ini aku baru menerapkan semua cara yang mba sebutkan di atas itu.
    waah ternyata yg bikin artikelnya mba indri ya kak. memang keren sekali sih kalau mba indri. salah satu blogger panutan ku beliau itu hehehe

  6. Wuih lengkap banget nih struktur tulisan untuk blognya. Banyak catetan yang harus aku inget. Kadang aku terlupa beberapa bagian dari itu. Bagus nih buat pemula yang ingin serius ngeblog tulisannya.

  7. Listicle sana top list bedanya apa Mbak? Hehe baru dengar istilah listicle

    Aku malah kadang suka bertanya-tanya pembacaku daru mana soalnya cuna ikut 1-2 BW. Tapi alhamdulillah traffic nya naik terus

  8. Saya awalnya menulis di blog, itu tidak memperhatikan hal-hal di atas, Mbak Wiwin. Pokoknya nulis saja. Ada yang baca syukur, tidak juga ga apa.
    Ternyata anggapan saya salah. menulis di blog bukan saja untuk pembaca, tapi juga ramah di mesin pencarian. Makanya saya mulai belajar menerapkan tulisan yang ad SEO-nya.
    Tipsnya keren sekali, Mbak Wiwin.

    1. Jujur ye mbak. Bikin intro buat blog itu sungguh pengen nangis. Apalagi kalo pas bad mood. Berat gitu. Entah penutupan atau pembukaan, pokoknya bikin intto tak semudah bayangan ?

  9. Tadinya saya sudah happy karena artikel yang belakangan saya muat di blog saya, berada di angka 900 sampai 1.000 kata. Eh taunya sebaiknya minimal 1.500 kata rupanya. Wah masih banyak yang harus saya pelajari dalam dunia kepenulisan saat ini nih.

    1. iyes, PR kita sebagai blogger makin makin banyak ya mbaaaa.. Dulu kayanya 500 udah oke, sekarang harus lebih dari seribu kalo bisa yaaaa.. Semangat!

  10. Saat ini aku sedang berusaha untuk menulis antara 800-1200 kata kak. Perjuangan banget ya. Tapi kalau sudah terbiasa tentu lebih asyik.
    Tips nya menarik kak. Buat reminder karena aku suka lupaan.

  11. Bikin artikel sepanjang 1000 kata butuh konsentrasi tingkat tinggi ya. Selama ini saya menulis artikel minimal 700 kata. Itu saja sudah berat melakukannya
    Trimakasih untuk sharingnya ya mbak

  12. Aku harus cek-cek artikel lama nih Mbak. Masih banyak yg belum terstruktur sih. Pe-er nih mengoptimasi lagi. Blog graphic juga harus dibenerin dan dikasih nama…

  13. Aku tuh suka lama mikir di intro mbak kalau mau nulis postingan blog, untuk menyambungkan ke paragrap berikutnya & ke isi postingan. Kalau udah nemu paragrap pembuka bisa lancar nulisnya. Terus belajar dari berbagai sumber supaya bisa memperbaiki diri & blog

    1. Sama nih mbak, mulainya itu susah yaa. Kalau udah mulai, ya lancar aja untuk menyelesaikannya. Mungkin ada baiknya kita bikin mind mapnya dulu, atau buat point-pointnya..jadi udah ada gambaran, mau nulis apa aja. Tapi yang terpenting adalah…mulai dengan Bismillah.

      hihihi

  14. Aku biasanya pilih listicle kalau memungkinkan, Kak. Lebih mudah digarap karena organisasinya jelas. Untuk snippet kadang masih lupa ga ditambahkan dah keburu Publish aja, hehe. Ternyata blogging yang baik memang butuh ilmu yang mumpuni. Ini bisa jadi panduan dasar buat bloger pemula dan senior sekalipun, Makasih ya!

  15. wah iya nih CTA, kayanya selain daftar isi.. penutup di tiap postingan blog aku kurang CTA nih. Makasi banget sharingnya ya mbaaa.. Memberikan pencerahan banget niiihhh, bintangin ah pagenya.

  16. Wah ini artikel yang bermanfaat banget. Rasanya saya harus coba ini. Banyak artikel yang saya tulis kadang saya tulis saja sesuai outline, tetapi belum pernah memperhatikan kaidah seperti ini.
    Saya akan cobakan deh kaidah ini untuk tulisan saya selanjutnya

  17. Makasih sharingnya, Mbak Indri 🙂
    Saya baru tahu lho kalau sekarang tuh standarnya sebuah tulisan minimal 1500 kata. Tapi emang belakangan ini tulisan saya isinya udah 1000an kata. Noted nih, biar benar-benar selalu menyentuh angka minimal itu tadi.

  18. Artikelnya oke banget ini, Mbak Wiwin, terutama bagian transisi yang seringkali masih jadi PR banget buat aku. Sering kesulitan aku saat bikin transisi antar kalimat atau paragraf. Terima kasih ya sudah berbagi tulisan yang bernas ini.

  19. Senangnya…bisa belajar dari kak Indriana.
    Aku selalu salut dengan tulisan mengenai artikel yang ramah SEO. Memastikan tulisan kita masuk ke halaman muda google ini tentu gak mudah dan membutuhkan riset yang mendalam yaa..

  20. Karena kuliah di jurusan Jurnalistik, struktur penulisan memang udah cukup dikuasai. Tapi kadang lupa menerapkannya saat menulis blog heheh
    Tulisan ini jadi pengingat lagi, deh 🙂

  21. Kadang aku kelupaan sama kesimpulan. Tapi aku suka ada ajakan agar pembaca ikutan melakukan yang aku tulis sih. Oh, ternyata pengaruh ya ada angka dalam judul blog? Ngangguk2 sip. Makasih ya mbak Win 😀

  22. Terima kasih untuk tulisannya ka, aku jadi belajar banyak dalam membuat artikel blog. Selama ini aku hanya nulis aja sesuka hati tanpa memikirkan faktor apapun, hihihi.

    Tapi aku pengen Blog lebih maksimal lagi, mau cobain deh struktur diatas. 🙂

  23. hmm kalo diinget-inget rasanya aku udah bikin postingan blogku kurang lebih sesuai dengan struktur ini deh tapi tetep aja pv tersendat hahaha
    mungkin harus bersih-bersih yg lain nih

  24. membuat konten agar nyambung ini yang susah2 gampang, soalnya gak mudah menyatukan kalimat antar kalimat agar mudah dan nyaman dibaca orang, nice tips mba aku pengen coba lbh giat lg ngeblog yang nyambung

  25. Aku baru tau banget yg tipe tipe artikel, btw setuju sih bekal pengetahuan seperti ini penting banget buat blogger supaya tulisannya makin bagus & berkualitas, makasih sharingnya mba, insightful sekali ?

  26. Euisry Noor (isrinur.com)

    Struktur artikel blog ternyata banyak elemennya yg harus diperhatikan. PR buatku nih. Aku aja masih suka kelewat soal heading – subheading. Masih perlu belajar lg nih soal tag H1 H2 di blogspot gimana…
    PRku banyak sekali… Hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *