Dilema Ibu-Ibu

jeng: mbak…orang yg lom pernah kerja kayak aku
jeng: ngiri juga lho pengen ngantor
jeng: tanya dech….sama ibu2 rumah tangga itu
Wiwin: iya pa ??
jeng: heleh…gak percaya dia
jeng: mulane ngerti nek mbak win ki didukung kantor
jeng: aku melu seneng..jangan sampe dech lepas, kalo semua tetep terkendali dan didukung banyak pihak
jeng: aku jaman dulu banget pernah posting neng milistku..soal dilema ibu bekerja
jeng: diantaranya ya itu
jeng: yg kerja pengen di rumah
jeng: yg di rumah pengen kerja
jeng: hehehehehe….
Wiwin: berarti aku benar2 harus bersyukur ya..??

Namanya manusia ya.. selalu tidak ada puasnya. Manusiawi sih memang. Dan memang sudah jamaknya demikian. Tapi kalo sampai kurang bersyukur ???

Kalau yang kerja kantoran karena ngejar setoran banget alias kerja demi uang, mungkin akan ngerasa pengin jadi ibu rumah tangga aja. Padahal ketika jadi rumah tangga dia juga susah karena butuh uang tambahan untuk biaya hidup. Sementara itu, yang sudah nikmat menjadi ibu rumah tangga masih kepingin ngerasain kerja seperti mereka-mereka yang kerja kantoran. Wah… bingung aku menjabarkannya.

Kalau menurut aku sih apa pun yang kita lakukan, apa pun posisi kita, kalo dinikmati dan disyukuri, insyaallah sudah cukup. Artinya… tidak merasa “panas” karena kondisi lingkungan sekitar. Misalnya aku, dulu sih cita-citaku punya suami yang kaya, hidup berkecukupan, aku jadi ibu rumah tangga aja di rumah, sambil menjaga anak. Tapi itu hanya tinggal cita-cita. Kenyataan hidup berkata lain. Ternyata Gusti Allah memberi aku kehidupan sebagai wanita bekerja. Mungkin memang Gusti Allah memberikan aku berbagai kemampuan (diatas kelemahan fisikku) untuk aku manfaatkan dengan sebaik-baiknya sebagai penunjang hidupku. Dari kemampuan yang aku punya, aku bisa bekerja di perusahaan milik orang asing (Belanda, sekarang). Dulu di perusahaan milik Swiss. Memang sih boss-ku dari dulu tidak ganti, orang Belanda totok. Alhamdulillah selama ini (lebih dari 13 tahun) nyaris tidak ada kendala yang berarti. Bahkan begitu banyak apresiasi dari perusahaan untukku. Dan aku sangat bersyukur.

Lebih bersyukur lagi, seperti yang dibilang temenku itu, bahwa ada dukungan untuk aku berbisnis di luar kerja kantor. Awalnya dulu aku juga diam-diam aja. Masih belum pede untuk curhat ke Boss. Justru karena aku sudah tahu bagaimana menghadapinya, maka aku tunggu timing yang tepat untuk bisa tersampaikan ke boss perihal “bisnis”-ku. Alhamdulillah beliau support, ya mungkin beliau sadar bahwa tak akan selamanya beliau bisa memberiku pekerjaan. Jadi, kalo aku sudah berinisiatif untuk memikirkan masa depanku sendiri, kenapa beliau musti menghalangi ?

Walah.. lha koq ngelantur kesini ya ??? Yang jelas, bagi aku, sudah cukup aku menjadi seperti yang sekarang ini. Ibu rumah tangga yang kerja kantoran. It’s OK lha wong memang aku punya kemampuan. Dan kemampuanku ternyata bisa menghidupi keluargaku dan memberikan pelayanan yang baik di kantor.

Tinggal bagaimana aku mewujudkan rasa syukurku….

Let’s enjoy our life !!!!
That’s all !!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *